Cerita Tentang Sepedaku

Meski ikutan paling buncit pada hajatan rekan blogger tapi gag membuatku berkecil hati πŸ˜† karena memang baru beberapa hari ini bisa Online lagi setelah PC jadul ku masuk UGD dan keluar dengan jeroan baru yang menghabiskan duit 2 titik πŸ˜• kalah-menang gag soal karena sekedar ikut jagong dan melekan 15 malam suntuk.

Kisah ini aku mulai dengan keinginanku untuk mempunyai sepeda sendiri. Sewaktu zamannya masih sekolah keinginan ii harus aku kubur dalam-dalam karena merupakan suatu mimpi yang tak mungkin aku wujudkan. Karena ekonomi keluarga ku sangat tidak mendukung untuk itu.

Terpaksa keinginan ini aku pendam sampai aku bisa kerja dan mempunyai penghasilan sendiri. Hal ini aku wujudkan setelah aku hijrah dari tanah Jawa ke tanah Balidwipa, itupun aku wujudkan setelah aku menjual cincin pernikahanku emasku belinya pun dalam keadaan second :mrgreen: . Sayangnya sepeda itu cuma berumur seminggu sejak aku miliki karena ada oknum penguntil barang tetangga lebih menginginkan sepeda tersebut. Pas malam ke 6 sejak aku beli sepeda tersebut, sepeda tersebut raib dari tempat parkir kamar kost anku πŸ˜₯ .

Akhirnya aku beli sepeda second lagi setelah selang setahun dari kehilangan tersebut. Sepeda ku yang ini mempunyai cerita yang lebih unik seperti yang pernah aku tulis disini. Sayang nya sepeda tersebut sudah aku jual lagi pada pembeli barang bekas. Tahu enggak harga jual sepeda yang mengantarkan aku ke selokan πŸ˜• ditawar diatas angka 15 lebih dikit oleh pembelinya. Tapi jangan mengira angka 15 tersebut menjelma menjadi lima belas juta tapi lima belas ribu rupiah lebih seribu = Rp. 16.000,- πŸ˜† .

Sekarang aku masih mempunyai satu sepeda lagi yang aku beli pas ngetren nya sepeda MTB. Sepeda ku tersebut merk Federal sekarang sudah gag ada di pasaran sepeda ini aku beli di tahun 1997. sekarang masih ada tapi adanya mengelantung di atap dapur ku. Juga ada 2 lagi kepunyaan anak ku yang sama2 gag keurus 😦 .

Sepeda Federalku

Sepedaku

Sepedanya Anakku

Sepeda BMX Anakku

Sepeda Roda 4 Yang Sudah Mangkrak

Sepeda Roda 4 Anakku

Mungkin hanya segini cerita tentang sepeda ku, dan postingan ini aku khususkan untuk meramaikan kontes dari rekan blogger. πŸ˜€

Iklan

26 Balasan ke Cerita Tentang Sepedaku

  1. eh wiken nih pak…
    Jalan2 naek sepeda kayaknya seru loh πŸ˜‰
    apalagi kalo bareng anak2 πŸ™‚

    membiasakan hidup sehat dengan anak2 boleh juga tuh πŸ˜†

  2. ridwan berkata:

    sepeda jaman kapan tuh 16ribu? πŸ˜€

    itu yang nawar pemulung yang kebetulan liwat dan nawar seenak udel e :mrgreen:

  3. Cahya berkata:

    Ha ha, saya pernah beli sepeda karena pingin green life, eh malah di sita sama Bos, katanya biar dia saja yang pakai πŸ˜€

    terus diganti gag sepedanya πŸ˜•

  4. nurhayadi berkata:

    Ikutan lomba juga ya pak… semoga jadi pemenangnya ya…

    sekedar ikut meramaikan, kalah meang bukan soal karena aku juga sudah telat :mrgreen:

  5. Mr.o2n berkata:

    He,he,he kalo sepedaku aku beli harga 5ribu πŸ™‚ mau di jual kaga ada yg mau beli lag terpaksa smpan di gudan dan aku juga menyimpan 1 gambarnya di blog.
    Moga sukses dgn kntesnya ya πŸ™‚

    cuman ikut keramikan aja mas hajatan dari mas isro tapi telat πŸ˜€

  6. dykapede berkata:

    Have a nice weekend, undangan dalam acara ulang tahun Ayah tercinta, salam D3pd…:-d

    selamt Ultah untuk ayahnda nya πŸ˜†

  7. yusami berkata:

    sayang sekali ya sepeda yang dipinjam pengutil itu gak dikembalikan lagi…selamat berakhir pekan.

    aku kejar pak dan hampir ketangkap pas dia maling tape tetangga tapi sayang akhirnya kabur ➑
    :mrgreen:

  8. Wempi berkata:

    Wempi gak ingat lagi, entah kemana tuh sepeda yang mengantar ke sekolah tiap hari… πŸ˜†

    duh sepeda yang penuh kenanggan …….

  9. oglek berkata:

    wow sepeda cuma 16 ribu, saya belum lahir kayaknya tuh :LOL:

    kejadian nya sudah terang mas, maksudnya sudah ada internet masuk desa πŸ˜€

  10. mikha_v berkata:

    Saya juga mengomentari harga sepeda yang 16.000 Hahaha. Andaikan ada sampai sekarang πŸ˜›

    ada mas tapi buat beli ban dalamnya doang πŸ˜†

  11. arsumba berkata:

    haduh pak.. kasihan banget sepedanya.. digantung, diperosokkan..
    lemparkan ke saya aja pak tak buat kuliah.. hehehe..

    kek nya anak kuliahan gag ada yang naek sepeda motor harley :mrgreen:

  12. Mas Ben berkata:

    Sepedaku riwayatmu duluuuuuu πŸ™‚

    Salam bentoelisan
    Mas Ben

    bukan dulu mas, tapi yang digantung itu cerita sekarang :mrgreen:

  13. BENY KADIR berkata:

    Cerita unik,sepeda unik dan hargapun unik.
    Selamat berlomba,Mas.
    Harap menang!

    yang unik itu sepeda e anak ku yang kecil, gag bisa tak naikin πŸ˜€

  14. Aldy berkata:

    Yang penting meramaikan mas sugeng, jangan pernah memikirkan menang dan kalahnya.
    memeriahkan, itulah intinya.

    yuups…. sekedar meramaikan doang πŸ˜†

  15. fai_cong berkata:

    hihihi.,…
    kok murah banget yah harga sepeda.. andaikan sekarang.. πŸ˜€

    jadi rongsokan ………………. πŸ˜‰

  16. lyna riyanto berkata:

    di modifikasi ajah Pak
    trs bikin low rider club
    kereen khan??

    oh iya…moga menang yah πŸ˜€

    sudah tak bikin lower kamsute tak rtaruh dibawahterus πŸ˜†

  17. Agung Pushandaka berkata:

    Kok murah banget mas, sepedanya dijual 16 ribu. Saya sampai sekarang masih memendam impian beli sepeda. Tapi blum punya uang yang cukup (banyak) untuk membelinya. Hehe!

    lah wong impian nya beli sepeda yang berharga 2 jeti :mrgreen:

  18. Larejawi berkata:

    masukin museum aja pak sisanya…
    πŸ˜†

    kamsute sisanya iku opo ❓ πŸ˜•

  19. bintangtimur berkata:

    Selamat ikut lomba…!
    Sepedanya macem-macem banget, saya malah nggak punya lo, karena memang nggak bisa naik sepeda… πŸ™‚
    Tapi saya suka dengan Bike to Work yang sekarang sedang digalakkan, orang yang naik sepeda ke tempat kerja tuh kesannya keren banget…peduli lingkungan dan (mungkin) membumi…
    Sukses dengan sepedanya ya!

    kalo aku mending gag pake sepeda ke tempat kerja karena jaraknya 22 Km 😦

  20. kucingkeren berkata:

    busyett.. enambelas ribu rupiah?? sayang banget..knp gak dikoleksi ajah…

    maunya tak koleksi tapi uang nya sudah menjadi *ai πŸ˜†

  21. Gravisware berkata:

    duuuh.. kasian yah sepedanya.. dipake donk bang.. biar sehat.. ^^
    btw, di blogku yg satunya (www.ceritainspirasi.net) juga ada kompetisi kecil-kecilan niih.. ikutan yah..

    makasih mbak telah berkunjung, aku juga sudah berkunjung balik kesana tapi kontesnya koq berat banget bagiku, maklum gak ada basic pendidikan yang mumpuni :mrgreen:

  22. Mbah Jiwo berkata:

    menganding karat 24 persen tuh…
    salam hangat

    salah besar mbah, bukan 24 karat tapi emas sekarat πŸ˜†

  23. Treante berkata:

    jadi inget sama si Blake–nama sepedaku, sejak kul udah jarang dipake lagi 😦

    sekarang sudah masuk musium kah πŸ˜• ❓

  24. Apa Kabar Jogja berkata:

    setuju dengan budaya bersepeda, jogja juga semarak SEGO SEGAWE.. SEPEDA nGO SEKOLAH lan nyambut GAWE.. Sepeda untuk sekolah dan bekerja.. salam dari jogja untuk bali mas

    makasih mas telah mampir, tapi di Bali gag segarang orang2 jogja dalam kebiasaan bersepda. disini sepeda cuman menjadi trend yang sekedar numpang lewat

    πŸ˜€

  25. dC berkata:

    sedih bgt speda yg dibeli dgn menukar cicin ilang gitu aja 😦

    iya mas, kalo ingat itu sedihnya jadi bertambah πŸ˜₯

  26. ok berkata:

    jadi inget klo ga bisa naik sepeda ^^ belajar ah…

    gag perlu belajar mbak kalo sudah punya supir πŸ˜†

Silakan Komentar Bebas Tanpa Moderasi Namun Admin Berkuasa Untuk Mendelete

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: