Sebelum Pergi Telepon Dulu

Tidak tahu mengapa koq aku pagi ini begitu bangun sudah ada planing mau main ke rumah teman. Padahal dari kemarin-kemarin aku sudah di persilakan mampir oleh yang punya rumah tapi karenaΒ  belum mendapat hidayah waktu yang pas, aku masih belum bisa kesana. Padahal yang kalau di pikir-pikir aku sendiri yang punya kepentingan dengan mampir kesana karena ada sedikit urusan.

Sekitar jam 10 an aku sudah bersiap-siap untuk berangkat. Sang istri tercinta sudah mengingatkan sebelum berangkat (pergi) telepon dulu. Takutnya sudah jauh-jauh temannya tidak ada dirumah. Dasar aku, secara begitu gak akan masuk telingga. Cuma kata iya yang terucap sewaktu di ingatkan tentang hal itu. “Nanti kalau sudah di jalan akan aku telepon” begitu kataku sebagai alasan. Langsung aja aku manasin motor. Karena jarak antara rumah ku dengan rumah temanku sekitar 9-10Km (Tabanan-Dalung) membuat laju motorku memang sengaja aku pelan-pelankan.

Nah pas aku mau menelpon nya untuk mengetahui keberadaan nya, eh la dalah nomer telponnya gag ada di memori HP ku. Waduh gimana nih, mau nanya sama istri dirumah malu. Terpaksa dengan langkah gontai padahal aku naik motor, koq bisa gontai ya πŸ˜†Β  aku nekad aja berangkat meski dengan resiko tidak akan ketemu bila temanku tidak ada dirumah.

Ternyata dan ternyata aku benar2 sial, sampai disana rumahnya terkunci dan tidak ada siapa. Jadi aku pulang dengan langkah gontai pulang pergi jalan nya gontai πŸ˜₯ .

telepon yang sangat berguna

Telepon dulu sebelum berangkat

Langsung aku teringat iklan Telkom beberapa tahun yang lalu. Dimana di gambarkan seorang anak yang disuruh orang tua nya untuk membeli barang belanjaan di kota. Karena dikota anaknya tinggal di desa, pastinya melewati banyak aral dan rintangan yang berliku. Namun dengan perjuangan yang gigih si anak inipun sampai di kota dan ketemu dengan abah koko si pemilik toko. Begitu sampai disana dikatakan oleh abah koko kalau barangnya sudah habis dana ada pengalan kalimat yang menjadi inti dari iklan tersebut, “Kenapa tidak menelpon dahulu ?”

Inti dari postingan ini supaya para sahabat blogger tidak merasakan hal yang seperti yang saya alami. Luangkan waktu dan pulsa sebentar agar waktu anda tidak sia-sia di jalan. Sahabat pernahkan anda mengalami hal yang sama dengan ku πŸ˜• .

P.S : foto diambil dari sini

Iklan

60 Balasan ke Sebelum Pergi Telepon Dulu

  1. Cahya berkata:

    Masih ada ya telepon seperti itu …, nostalgia sekali πŸ™‚

    nu ade bli, di jalan teuku umar di plasa telkom πŸ˜†

  2. anyin berkata:

    pernah,,,, hahahhaha dan sangat menyebalkan

    rasanya gak enak puuuoolllll 😦

  3. made gelgel berkata:

    haha bisa jadi pelajaran nih, kebetulan saya juga sering lupa sebelum berangkat kuliah πŸ˜€

    ha..ha…ha… klo bis asebelum berangkat kuliah telpon dulu dosen nya. mau datang ato gag πŸ˜• :mrgreen:

  4. alamendah berkata:

    (maaf) izin mengamankan KEEMPAT dulu. Boleh kan?!
    Pastinya gara-gara kebanyakan nomor telepon atau kebanyakan hape, nih. Jadi yang ada nomor temannya sampai ketinggal

    yang jelas kebanyakan mikir utang πŸ˜€

  5. aldy berkata:

    Ditempat saya tinggal, telepon umum yang begian tinggal kenangan mas Sugeng.

    kamsute kenangan kehilangan koin tapi telpon gag nyambung :mrgreen: aku juga sering ngalami nya

  6. Jun berkata:

    eh, masih ada ya telp itu? πŸ˜‰

    masih, di musium telkom πŸ˜€

  7. kakve-santi berkata:

    krincing….!!

    koin saya jatuh gag ad yang angkat πŸ™‚

    coba lagi masukan koin nya mbak, **krincing** jatuh lagi

  8. Seputar-Internet berkata:

    saya pernah mengalami hal yg sama…
    menjengkelkan sekali, tapi mau gimana lagi itu adalah kesalahan sendiri

    brarti nyadar mas, kalo aku gag nyadar. malamnya aku ulangi hasilnya kekecewaan terulang kembali πŸ˜₯

  9. Rie Rie berkata:

    blum pernah ngalamin seh, karena mang terbiasa smsan sebelum ketemuan ma seseorang, soale smsan (sesama simcard) gratis di sini, hehehhe…

    senengnya yang ratisan ae mbak πŸ˜€

  10. Dewa Bantal berkata:

    haha kalo disini wajib hukumnya telpon dulu…

    Mau ngapa2 in juga harus buat appointment dulu @.@

    iya mas kalo disan sudah membudaya, disini πŸ˜• meski sudah appoinment kadang masih bisa di kadalin batalin :lol

    :

  11. budies berkata:

    malam-malam sambil ronda, aman ya mas

    ojo lali pak, kentongane πŸ˜€

  12. mikha_v berkata:

    wah ada iklan begitu ya? minta youtube nya dong πŸ˜†

    Yang susah itu kalau mau membuat kejutan kepada orang yang kita kunjungi πŸ˜› .Karena kalau kejutan, ngga mungkin ditelepon terlebih dahulu.

  13. wigati berkata:

    hehehe,pernah..pernah.., mau nengok temen di RS, ternyata sudah dijemput keluarganya pulang ke kampung. Akhirnya kue+buah yang sudah dibungkus, dibongkar, dimakan deh πŸ˜€

    minta dong buah nya πŸ˜€

  14. sunarnosahlan berkata:

    lihat gambarnya asli kaget, di tempatku sudah tidak bisa ditemukan telepon umum seperti itu

    apalagi liat telepon yang sering aku gunakan sewaktu kecil dulu, pake kaleng susu :mrgreen:

  15. Tanti berkata:

    Ini salah satu manfaat teknologi yang mempermudah suatu kegiatan. nice post mas.

    yuuppsss bener banget mbak πŸ˜†

  16. nietha berkata:

    itulah gunanya telpon mas, biar jangan repot-repot lagi buat ngecek bolak-balik.

    tapi yang repot isi pulsa bolak-balik πŸ˜€

  17. cobaberbagi berkata:

    Kunjungan balik Pak
    Di tempat q sudah sulit ditemukan telepon umum, begitu juga dengan wartel, udah banyak yang punya HP faktor penyebabnya

    wartel banyak yang mati tapi warnet tumbuh subur, hidup warnet !!!

  18. jangkrik berkata:

    Makanya bos, kalo mau berangkat telepon dulu! (saya ikut2an memarahi. hehe)

    eh, Bali ya? i love Bali… i love sanur beach. hehe

    salam kenal ya.. :D\

    krikk!!

    sama mas, i love Bali. i love Kuta. i love Tabanan πŸ˜€

  19. arsumba berkata:

    la sebelumnya disimpen ndak to pak nomer telpune temene sampean itu?
    jadinya sampean jalan-jalan beneran ya pak….
    oh ya, kapan-kapan kalau pulang pake motor lagi saya boleh mampir ke tabanan ga pak? πŸ˜€

    maklum mas, kakean HP. sudah disimpen sih tapi di hapus beserta HP nya πŸ˜†
    benar mas, kalo mau mampir dengan senang hati. rumah ku pas di jalur denpasar gilimanuk. kalu mau ke padangbai pasti melewati rumahku.

    • NQ berkata:

      beh jan tepak pak.. iya wes.. liburan ini kalau pulang pake motor lagi insyaallah mampir. hehehe..
      sory pak gawe nick lain, sambil memperkenalkan blog baru saya.. hehehe..
      thanks

  20. Rafi berkata:

    Wah ternyata msh ada aja ya yg model begitu

    iya mas cuma model tapi gag ada kabel penyambung nya πŸ˜†

  21. Mbah Jiwo berkata:

    belum! tapi foto telepon umum itu mengingatkan mbah pada banyak hal…benarkah menelepon pake telepon umum itu??

    salam hangat dari MALANG

    lah iya mbah, iki aku sangu recehan satus rupiah πŸ˜†

  22. sakurata berkata:

    Mungkin…sekian puluh (ratus) tahu lagi, akan ada peribahasa ….

    “Males menelepon, sempoyongan (gontai) di jalan” hehehe.

    Salam Hangat
    Jakarta, Solo, Jogja πŸ˜€

    hahahaha…. bisa jadi mas, mulai sekarang tak perkenalkan peribahasa itu :mrgreen:

  23. richo berkata:

    telepon umum biasane kondisine dah parah ,pada di rusakin

    sopo mas yang ngerusakin telepon nya, jangan2 sampean πŸ˜‰

  24. angga erlangga berkata:

    cie.. cieee… roaming nasional niech… πŸ˜€

    engak mas, lokalan aja karena cuma koin seratus kuning :mrgreen:

  25. abrus berkata:

    malu bertanya sesat dijalan, males nelpon ya gak jadi ketemuan … 😦

    tapi pulsa utuh πŸ˜€

  26. BENY KADIR berkata:

    Oo,yg begini ni,sering saya alami.
    Malah di saku ada hp dan nmr teman yg dituju pun ada di sana.
    Kadang berpikir,teman selalu ada di rumahnya dan tdk ke mana2.
    Lucu,Mas.

    brarti mas beny ini termasuk orang rumahan nya sehingga menyamakan orang lain juga senangnya ngendon di rumah seperti aku

  27. bintang berkata:

    belom pernah ngalaminya mas, cuma sebel aja kalo udah janjian ma temen trus dibatalin tanpa pemberitahuan. padahal kan bisa telp dan bilang gak jadi gitu

    terima kasih sudah datang ke blog saya mas
    let’s be friend………..

    mungkin gag ada pulsa e mbak πŸ˜‰

  28. Asop berkata:

    Kalo gak nelpon, bersiaplah kecewa… :mrgreen:

    tapi pulsa gag berkurang, jadinya gontai πŸ˜†

  29. delia4ever berkata:

    wahh pernah-pernah… Mo buat surprise malah ujung2nya kecewa… ehhehehe……

    didaerah ku juga gak ada lg telpon umum,.. kalo ada pun udah dirusak…
    sayang ya.. padahal di luarnegri telpon ginian masih dipake… 😦

    itulah Indonesia mbak, tempat yang selalu masih aku puja dan banggakan :mrgreen:

  30. ismi berkata:

    mulane manut bojo pak :mrgreen:

  31. M Mursyid PW berkata:

    Hello, Bali. I hope you’re just fine.
    Weleh, Mas … sy jg pernah berkali-kali ngalami kejadian mirip itu. Mangkel juga, sih, tp gmn lagi?

  32. Wempi berkata:

    Kalo orangnya gak ada dirumah, knapa gak dibakar saja ya tuh rumah πŸ˜†

  33. U-marr berkata:

    saya juga dulu sering begitu mas, perasaannya jadi campur-campur, keselnya ada, menyesalnya juga ada.

  34. darahbiroe berkata:

    tapi skrg bukan masalah x ya heheh coz smua orang udah pegang hp ndiri2 heh
    blogwalking berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
    salam blogger
    maksih
    πŸ˜€

  35. iiN berkata:

    ————— mampiiiiir ————-

  36. faiza berkata:

    haha.di jadikan pelajaran supaya ga di ulangi lagi..hehe

    mampir..berkenan bertukar link ya pak..
    terimakasih..

  37. bayu putra berkata:

    wah mantaf telponnya .. hebat masih bagus dan terawat … kalau di tempat lain mungkin sudah tidak ada lagi … ada atau pun sudah tidak bisa digunakan lagi…(zaman cepat sekali berlalu).

  38. richo berkata:

    inget jaman dulu kalo liat telepon umum

  39. ridwan berkata:

    gak perlu gontai pak, lanjut jalan2 aja keliling kota πŸ˜€

  40. diazhandsome berkata:

    biasanya orang yang mau ngasih surprise ke temennya gitu tuh. udah siap2 mau ngejutin temen, bawa kado segala macem, gataunya yang mau dikasih kejutan gak ada di rumah. hehehe.. kasian deehh πŸ˜€

  41. ario saja berkata:

    dasar bli nih, sing keto atuh.. walah bahasane kok campuran to yo !!! ya udah lain kali pokoknya bli klo kemana-mana harus telpon KPK dulu nah lo… kok KPK

  42. Mamah Aline berkata:

    di depan kantor telkom di Bandung masih ada yang kayak gitu mas… saya pernah ngecek, ternyata masih berfungsi

  43. haha.. mgkn lagi apes kali.. aq mah sudah banyak kali kek gitu.. mgkn sebelum berangkat tlp dulu kali yah.. biar gak sia2.. hehe.. πŸ˜€

  44. umar sri berkata:

    weleh2 telepon koinya koq masih gress gitu, itu ngambΓ¬l fotonya tahun brapa ❓ πŸ˜•

  45. Agung Pushandaka berkata:

    Kalau saya malah terbiasa telpon dulu sebelum berangkat. Fungsinya ndak cuma memberi tahu bahwa kita akan berkunjung. Tapi juga secara otomatis memberi tahu orang lain, jam berapa kita berangkat.

    Jadi, kalau kita blum sampai dalam waktu yang seharusnya, orang lain jadi lebih waspada mungkin terjadi sesuatu dengan kita di jalan. Misalnya, ban pecahlah, motornya mogoklah, dsb. πŸ™‚

  46. Nita berkata:

    kalau saya karena gak sms dulu, gak tau kalau temennya gak ada di rumah.
    intinya bener jangan lupa kabarai dulu bila akan berkunjung.. πŸ™‚

  47. kezedot berkata:

    telpn aku dong bang……….hehhehe
    salam dalam kehangatannya aku

  48. edda berkata:

    Iya kdg klo udh gtu, jd nyesel sndiri

  49. Meliana Aryuni berkata:

    Pernah,Pak….Nemenin kakak ke rumah sakit buat besuk,eh taunya pasiennya dah pulang….

  50. gagat berkata:

    saya juga pernah neh,,,
    pengalaman. sekarang kalo mu maen ke rumah temen, minimalnya sms…

  51. nurhayadi berkata:

    Di jaman yang serba mudah ini harusnya fasilitas digunakan. Apa gunanya punya Hp kalo hanya untuk internetan doank

  52. RyZack berkata:

    Hihihi~ Gambarnya telepon koin, jadi inget dulu ngakalin telepon koin jadi gratis πŸ˜›

  53. putirenobaiak berkata:

    zaman skrg susah emang kalo gak telepon dulu ya mas…oh tinggal di Bali yg indah itu…salam kenal mas, makasih dah ke blogku, maaf br berkunjung balik πŸ™‚

  54. Kika berkata:

    Wuahahhh aku sudah sering.. Lumayan sering malah. Kok bisa yaaa… Mungkin benar sesekali utk memastikan dulu.

  55. Mas Ben berkata:

    Ah itu pasti teman baru ya ? Pantesan nomornya belum kerekam di hape hehhehhe

    Salam bentoelisan
    Mas Ben

  56. kezedot berkata:

    koq belum telphon aku kang.heheh
    p cabar
    salam dalam kehangatannya aku

  57. Basuki Pramana berkata:

    Di Australia kalau kita hendak bertemu dengan seseorang ( teman, dokter dll ) sangat dianjurkan kita menelpon dahulu ( to make an appointment fist). Ada baiknya ( untuk meyakinkan bahwa kita pasti dapat bertemu ) dan ada tidak baiknya, kata orang sini ribet / merepotkan dll.

    Maksudnya serupa dengan pengalaman anda tadi.

    Salam sukses.

  58. ysalma berkata:

    wah benar sekali Pak,,
    telpon dari jaman behaula ternyata bisa mengatasi beberapa kemungkinan yang ga enak..

Silakan Komentar Bebas Tanpa Moderasi Namun Admin Berkuasa Untuk Mendelete

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: