Ikutan Kontes-kontesan

aku meminta orang lain untuk menilai bagaimana tulisanku ini

Sudah beberapa kali dalam sebulan terakhir ini saya menulis dengan tag kontes. Dari kontes yang diadakan di dunia maya ini maupun di dunia nyata. Dari tulisan saya itu banyak komentar yang mengatakan “Semoga sukses dengan kontesnya”, “Semoga menang dalam kontes ini” dan komentar sejenis ini sering kali masuk saat tulisan berlabel kontes itu ku buat. Mestinya tidak ada beban saat tulisan itu dibuat, namun saat ada komentar seperti itu (dan sejenisnya yang senada) koq sepertinya ada beban yang di panggul.

Padahal niatan awal saya untuk membuat tulisan itu selain sebagai jawaban atas tantangan juga sebagai jalan untuk penyaluran potensi diri. Karena kegiatan menulis yang ngocol ini sudah sering aku lakukan sejak masih duduk di bangku SMP namun medianya masih berupa buku diary. Sampai aku bekerja dan merantau di Bali tetap saja aku lakukan. Hitung-hitung dari awal senang menulis di buku diary sampai aku berumah tangga sudah menghabiskan 4 atau 5 buku. Tapi jangan di kira buku diary ku itu memang buku diary khusus. Tapi hanya buku garis biasa yang tebalnya hampir 2cm. Jadi satu buku bisa bertahan sampai 2 tahun lebih.😎

Tapi sayang semua buku diary ku itu tidak privat dan confindensial lagi karena saat aku kerja buku-buku itu dibaca oleh istriku.😆 Untungnya aku gak menulis yang jelek-jelek, jadinya meski sering dibaca, istriku malah senang dengan semua tulisan ku. Saat aku mempunyai PC sekitar tahun 2004, langsung aja medianya aku rubah menjadi tulisan di worpd dengan diberi password. Dan ini bertahan sampai sekarang karena istriku tidak familiar dengan urusan ketik mengetik di PC tahunya cuma make calkulatornya dan games.

Kembali pada topik judulku diatas, masalah kontes-kontesan yang sedang saya ikuti. Bagiku dalam mengikuti acara kontes itu adalah sebagai media sumbang saran ku untuk dunia tanpa batas ini meski kadang saran yang aku berikan hanya berupa permasalahan yang sering menimbulkan masalah baru lagi. Juga sebagai sarana untuk menempa diri agar bisa eksis di dunia blogosphare. Jadi masalah menang kalah itu merupakan masalah ke enam setelah pancasila. Dengan seiringnya ikut dalam kontes semacam ini bisa semakin manambah kepekaanku dalam menatap fenomena yang ada.

Namun ada juga kendala yang membuat diri ini sedikit merasa negh dan meriang kalau ada kontes yang mengharuskan memasang link di setiap kata / kalimat yang merujuk pada satu URL Meriangnya (baca: malu) ini terutama pada para sahabat blogger yang mampir karena tulisan nya akan full link dan terkesan dipaksakan.

Maafkan diriku wahai sahabat blogger, …..😦 bukan maksud hatiku untuk memasang perangkap dan splogging. Semua itu kulakukan dengan sadar namun bukan bermaksud menjebak karena yang kutahu sebelum mengklik tautan yang tersimpan di balik kalimat tersebut, sahabat blogger pasti tahu akan dibawa kemana. Karena link tautannya tidak saya blur kan dan biasanya ada dibawah perambah / browser kita. Tautan yang terpasang itu merupakan satu syarat kalau kita ikut dalam kontes-kontesan itu. Dan lagi dengan ikut dengan kontes itu aku sebenarnya meminta orang lain (juri yang sudah ahlinya dalam bidang tulis menulis) untuk menilai bagaimana sebenarnya tulisan ku ini. Sekedar tulisan yang ngawur atau memang layak untuk di kategorikan sebagai tulisan yang bermutu dari segala segi nya. Sekali lagi maafkan diriku sahabat.

P.S: Tulisan ini bersih dari backlink😆

27 Balasan ke Ikutan Kontes-kontesan

  1. mansuka mengatakan:

    kalau postingan yang full link kayaknya akan nyangkut2 bila di baca di hape…
    Saya malah sampai sekaranf tulisannya masih awut2tan..sekedar menulis saja


    patuh man, iyang mulo keto tulisane. Ajut-ajutan😆

  2. alamendah mengatakan:

    (Maaf) izin mengamankan KEDUAX dulu. Boleh, kan?!
    Saya malah gak pernah ikutan kontes kecuali beberapa kontes-kontesan hajatan para sahabat blogger saja.



    Itu juga yang aku lakukan Kang, cuman sekarang yang ngadakin sebuah portal berita besar😛

  3. alamendah mengatakan:

    (Maaf) izin mengamankan KEDUAX dulu. Boleh, kan?!
    Saya malah gak pernah ikutan kontes kecuali beberapa kontes-kontesan hajatan para sahabat blogger saja



    Lho…. borongan nih😆

  4. kang ian dot com mengatakan:

    hehehe g papa pak yang penting kan usaha😀 menang y syukur banget xixi



    Sekedar mengukur potensi diri saja koq😎

  5. PanDe Baik mengatakan:

    Saya pernah sekali dua ikutan kontes menulis, tapi ya itu… malah gag sreg lantaran memaksakan diri untuk mencantumkan link pada tulisan. jadinya sekarang gag pernah ikutan lagi. :p



    Aku sih percaya dengan kekritisan dari seorang pandebaik😎

  6. sedjatee mengatakan:

    mantaps
    ikut kontes adalah hal positif
    setidaknya bisa menambah sahabat kita
    tetap semangat Kang’
    salam sukses..

    sedj



    Yupsss…. yang penting bisa nambah sahabat😆

  7. Anas mengatakan:

    ya gpp.. cuma cari pasive income aja kug,, hehehe



    Aya-aya wae mas, kan cuma sekedar ikutan🙄

  8. Daun mengatakan:

    Ya semua harus diambil hikmahnya boss karena didunia ini ada baik dan ada buruk maka dari itu kita harus siap jika kita sudah bertekad memulai sesuatu,jangan takut semua adalah ujian tinggal bagaimana kita menyikapinya supaya aman jangan dijadikan beban bikin santai saja.

    Salam



    Wah komentar gini nih yang bikin aku tambah semangat makan lagi

  9. kucrit mengatakan:

    kalau saya ngikut kontes tuh, lebih senang jadi regu penggembira pak.. hihi…
    memang sih, kalau masang link agak dipaksakan kesannya agak gimana gitu.. oleh karena itu, masang link di sebuah tulisan itu juga menuntut kekreatifitasan sang penulis mengolah kata yang ada linknya tanpa ada rasa kecurigaan dari pembaca.. artinya tidak berlebihan dan wajar woloh.. (sok) haha..
    yang penting enjoy pak..



    Yang begini aku paling gak bisa😆

  10. marsudiyanto mengatakan:

    Kalau saya prinsipnya nulis ya nulis saja, kecuali memang persyaratan yg diberikan oleh penyelenggaranya.
    Sama kayak review, kadang saya juga nggak enak campur malu ketika nulis review berbayar, karena saya sendiripun nggak tau maksudnya dan isinyapun tak mencerminkan pendapat saya pribadi…



    Sama pak, aku sih nulis sekedar mengukur potensi yang lama terpendam.😆 tapi kalau persyaratan nya begitu men gimana dong❓😕

  11. menang ataupun kalah ga masalah kan, pak….
    yang penting ikut berpartisipasi :d



    bentul…. bentulllll…………….. bentulllllllll…………………..😆

  12. Sukadi mengatakan:

    Sebenarnya kurang enak juga bila ada persyaratan yang sekiranya kurang memberi kenyamanan, tapi kalau merupakan sebuah persyaratan berarti hanya memberi 2 pilihan: mau ikut atau tidak.🙂
    Salam

  13. genksukasuka mengatakan:

    numpang lewat ah….🙂

  14. Masbro mengatakan:

    Nggak ada masalah kok Mas, yang penting kan tetap setia berkarya. Kalau media yang kita punya itu blog, ya mari kita terus menulis. Kontes, terutama yg diselenggarakan oleh sahabat blogger, kan buat belajar juga, selain memepererat tali silaturrahmi. Salam hangat Mas Sugeng;

  15. Darin mengatakan:

    Kontes apa nih pak? Kontes menulis?
    Bagi saya komentar tak masalah, ya mungkin pembaca agak terganggu dgn adanya link. Tapi saya yakin, sebagian besar sudah maklum🙂

  16. m_thohir mengatakan:

    kunjungan balasan Gan…!
    oh iya, ternyata kita punya perasaan sama… ada ‘beban’ gimana gitu…
    tp sy tetap berdoa, smg kemenangan sejati dr kampanye ini adalah saat kita melihat jalanan tak lagi crowded..
    salam erat jabat tangan…

  17. Zippy mengatakan:

    Gak papa lagi mas, sudah menjadi hal biasa.
    Jangan merasa terbebani gitu😀

  18. lozz akbar mengatakan:

    Hidup Cak Sugeng.. teruskan kejayaan blogger kalong di Indonesia wkwkwkwk

  19. mamung mengatakan:

    memang seharusnya niat nulis ya nulis aja nuangin ide pikiran..
    misal di kontes ada aturan gini gitu asal tak berlebihan ya gak masalah lah.. tapi itu tadi, niatnya sekedar berbagi, kalo nantinya sukses ya alhamdulilah…😀

  20. Cahya mengatakan:

    Waduh Pak, udah ndak usah dipedulikan, maju terus pandang kendur!😀.

  21. udienroy mengatakan:

    wah kalau soal ini diriku butuh belajar bertahun-tahun lagi, entah karna apa ya? Rasanya selalu sulit terus meski selalu belajar❓

  22. sibair mengatakan:

    hihhihi saya juga jarang ikut konte😀

  23. Sang Nanang mengatakan:

    ya kan kriterianya memang bergeser kepada masalah popularitas sih….

  24. advertiyha mengatakan:

    Dimaafkan kok pak,, *traktir ayam betutu ya, heheh*
    dan tulisan pak Sg tentunya layak untuk ikut kontes2an itu, lha walaupun sak enaknya, tapi tetap runtut alur dan jelas maksud dan tujuannya kok,, wawasan yang diberikan pun luas, top deh..🙂

    sukses ya pak..🙂

  25. fendik mengatakan:

    ada kontes lagi nih pak. di bhinneka.com. hehehe… ikut?

  26. andre mengatakan:

    benerr2 kadang capek juga kalo masang tautan ke situ. padahal tautannya sebagai syarat dari kontes. penulis juga mengenal capek😀

  27. diarykudiblog mengatakan:

    saya juga bru ikutan kontes mulai kmrn tpi gk buat tiap kata yg merujuk di cantumin link tpi yg intinya aja

Silakan Komentar Bebas Tanpa Moderasi Namun Admin Berkuasa Untuk Mendelete

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: