Nafsu Besar Tenaga Kurang

seperti orang mau membeli mobil padahal belum bisa menyetir tapi maunya membeli truk tronton

Mungkin itu cocok mengambarkan nafsu keinginan seorang teman ku yang dalam beberapa hari sibuk bertanya kepada semua teman yang ditemui. Pertayaannya mestinya tidak terlalu rumit namun karena interval bertanyanya yang lumayan sering sampai membuatku sedikit asal-asalan dalam menjawabnya. Pertayaan nya itu mengenai barang yang akan di beli, yaitu hape atau laptop. Mana yang lebih penting ?!?.

Karena hape nya rusak dia berkeinginan untuk membeli hape baru namun dia juga punya keinginan untuk membeli laptop (dia sendiri tidak bisa membedakan antara netbook dan notebook). Saat saya tanya kalau beli hape yang model seperti apa yang akan dia cari, sedang kalau cari laptop speksifikasi seperti apa yang diinginkan ❓ . Jawaban nya gak tahu, pokoknya biar terlihat gaul 😯

Waduh, koq begini pikirku. Membeli sesuatu tidak berdasarkan kebutuhan namun biar kelihatan gaul dan keren. Mungkin perilaku konsumen di Indonesia banyak seperti ini, maka tak heran kalau di Indonesia menjadi pangsa pasar yang empuk bagi produk tekhnologi dari luar. Asal beli meskipun tidak tahu fungsi dan kegunaan nya. Padahal tidak semua produk tekhnologi yang ada sekarang bisa dan cocok dengan kebutuhan kita,

Bagiku sendiri, dalam menentukan membeli sesuatu itu harus ada satu kepentingan yag mendasar. Jangan sampai saat membeli (barang) malah tidak tahu untuk apa. Belinya biar kelihatan keren.

Setelah saya tanya lebih jauh lagi:

saya : Kalau hape maunya yang seperti apa ❓

teman ku : Maunya yang bisa android tapi kalau BB gak mau karena gak bisa mengunakan.

saya : Andorid itu apaan sih ❓ pura2 gak tahu padahal juga gak tahu bener

teman ku : Gak tahu, pokoknya yang bisa internet facebook email dan bisa dengerin lagu. 😯

saya : Walah, kalau cuman itu hape china saja sudah ada. πŸ˜† memangnya kamu punya alamat email ❓

teman ku : enggak punya :mrgreen:

Dan saat kutanya tentang laptop, ………………

saya : Mau beli netbook atau notebook ❓

teman ku : Mau beli laptop (dengan yakin seyakin yakin nya)

saya : Iya, semuanya itu laptop. Mau cari yang kecil (netbook) atau yang besar (notebook) ❓

teman ku : Mau yang ada tempat CD nya biar bisa bikin kaset.

saya : lho memang kalau beli laptop itu keperluan mu apa ❓

teman ku : Iya supaya bisa bikin kaset (VCD) dan bisa dengerin lagu.

saya : Selain itu untuk apa lagi ❓ , untuk internet gak

teman ku : Internet apa. Dan bagaimana cara membuatnya. Aku sih kepinggin punya pesbuk. πŸ˜†

saya : Kalau untuk itu mendingan kamu beli saja netbook.

teman ku : Tidak mau aku mau seklian beli yang besar.

saya : Yang besar itu bisa mengunakan nya πŸ˜•

teman ku : Ya gak bisa, makanya aku mau beli 😦

Mendengar jawaban teman ku itu, aku sedikit geli saja. Maunya beli gadget yang sedang ngetrend tapi gak tahu fungsi dan keperluan nya. Juga maunya saat beli langsung cari yang besar tanpa tahu fungsi yang besar itu. Malah bisa saya analogikan seperti orang mau membeli mobil. Padahal dia belum bisa menyetir apalagi punya sim. Tapi maunya langsung membeli truk tronton dan truk nya langsung siap di gudangkan karena tidak bisa mengendaraai. :mrgreen:

Boleh sih kita membeli barang2 itu asal memang barang itu memang sesuai denan kebutuhan kita. Masalah tidak tahu cara mengunakan nya, bisa kita pelajari secara perlahan-lahan. Seperti diriku saat memutuskan membeli PC jadul ini beberapa tahun yang lampau, tentunya memang sangat butuh untuk membantu pekerjaan. Ada juga lho temanku mengebu2 dan ngotot mau beli netbook tapi setelah beli dia takut rusak. Dan sang netbook itu langsung masuk lemari dan bercampur dengan kapur barus πŸ˜† biar awet dan gak dimakan ngengat

Bagiku itu seperti nafsu besar tenaga kurang. Nafsunya terlalu besar untuk mengikuti trend namun tenaganya kurang dan cenderung berhati2 sampai netbook nya disimpen dengan primpen (bahasa Indonesianya apa ya primpen itu ??). akhirnya netbook yang disimpen itu genap sepuluh bulan tombol delete dan backspace nya tidak dapat digunakan. 😦

Bagimana menurut sahabat blogger semua kalau melihat fenomena seperti itu ❓

Iklan

37 Balasan ke Nafsu Besar Tenaga Kurang

  1. Adi Nugroho berkata:

    hohoho lucu dah temannya :p
    sesuai kemampuan aja,
    Kalau ngikutin tren gda habisnya…

    betul, kalau ngikut trend bisa seminggu harus ganti hape baru πŸ˜†

  2. Mabruri Sirampog berkata:

    untung pak sugeng orangnya sabar, jadi nanggepinnya juga bisa sesabar itu… πŸ˜€

    betul pak, yang saya liat juga seperti itu, punya barang2 mewah bukan karena kebutuhan tapi karena biar dibilang ga ketinggalan jaman aja,,,
    harus diluruskan ni orang2 yg seperti itu..

    Diluruskan selurus lurusnya πŸ™„

  3. grahainfo berkata:

    temannya Indonesia banget πŸ˜€

    Teman ku salah satu yang Indonesia itu πŸ˜›

  4. Lidya berkata:

    hihihi pernah mendengar kasus serupa.dimintai tolong untuk membelikan laptop, ditanya mau netbook atau notebook, dijawabnya terserah. walah yang mau pakai siapa ya πŸ˜€

  5. temennya pak Sugeng kok lucu. πŸ˜†
    biar terlihat gaul, dia pengen ini itu.

    Jawab saja pak.. [beli semuanya aja, hp iya, laptop juga iya] πŸ˜†

    Saking bingungnya akhirnya dia cuma beli flashdisk :mrgreen:

  6. harestyafamily berkata:

    hehehe….benar pak..kadang orang termakan berita…berusaha mengimbangi tapi cuma sekedar ikut2an…

    Salam kenal,
    Keluarga Harestya

    BUkan termakan berita tapi termakan iklan 😎

  7. jarwadi berkata:

    hehehe, ia juga mau beli sesuai kebutuhan, lha kebutuhannya buat tampil gaul πŸ˜€

    Cocok !! πŸ˜›

  8. Wempi berkata:

    sini tak gawuli… πŸ˜†

    Waduh….. gawat nih 😯

  9. layungwengi berkata:

    ini cerita persis sama dengan orang-orang di kampungku, pak sugeng. orang beli gadget bukan karena kebutuhan, tapi karena gaya doang. internet pun sering dikonotasikan sama doggy style, kamasutra dan yang jorok-jorok kayak gitu. lihat ada orang maen internet, disangkanya buka-buka gambar cewek nggak pake baju. fesbuk cuma berlaku buat abg. kalau ada orang yang udah kawin fesbukan, sudahlah, pasti dia dicap nyari selingkuhan. parah ya…

    Mungkin disana butuh agen perubahan, lha sampean itu yang harus jadi motornya πŸ˜† salam untuk ranggasetya.

  10. aiysna berkata:

    hehehe…maaf ni pak, saya jadi tertawa membaca jawaban teman bapak.sepertinya dia berniat membeli hanya untuk gaya gayaan. seharusnya dia membeli harus sesuai dengan kebutuhan dan kemampuannya.

    Aku juga gak ngerti dengan gaya pemikiran nya:roll:

  11. Kakaakin berkata:

    Hehehe… Apalagi kalo punya anak kecil, Pak… Biasanya laptopnya benar2 hanya jadi penghuni lemari, karena takut dirusak anaknya πŸ˜€

    Masuk lemari beserta tasnya dan di kasi kapur barus. Klop dah, biar awet πŸ˜†

  12. Prima berkata:

    suka geli juga mas… kalo saya malah malu punya gadget tapi gak bisa mengoperasikan… kenaytaannya orang indo begitu, punya facebook, tapi emailnya cuma email abal2, atau malah gak inget, beberapa orang malah nanya: fesbuk belinya dimana? wkakakakka… waduh2…

    Ada lagi yang lebih aneh. Sudah punya BB tapi saat di tanya PIN mu apa ??
    jawabnya, apa PIN itu ?? 😯

  13. Adi Wibowo berkata:

    Jawaban temennya lucu banget pak. Dan memang saya liat masih banyak juga yang berpikiran begitu. Membeli suatu barang hanya untuk sekedar gengsi dan mengikuti keinginan, bukan mengikuti kebutuhan.he…
    Salam kenal πŸ˜€

    Salam kenal kembali, makan gengsi tetap bisanya cuma SMS dan miscall doang πŸ˜›

  14. Asop berkata:

    Hahahahahahaha saya geli juga baca judulnya, Mas… πŸ˜†

    Judulnya 😳 sengaja koq. Biar nyasar πŸ˜†

  15. bundamahes berkata:

    primpen itu apa ya?! emmm… berhati-hati atow teliti ya Om?

    Kurang lebihnya seperti itu bu πŸ˜† maklum sudah gak di tanah Jawa lagi.

  16. Cahya berkata:

    Itu mengingatkan saya saat membeli biola dulu…

    Bisa main biola = tidak

    Ngerti biola = tentu tidak

    Bisa baca tangga nada = apaan tuh?

    Mau kursus musik = ndak ada anggaran

    Dan, saya akhirnya setelah menjawab semua itu, kini sebuah biola selalu menemani saya. Tapi saya sama sekali tidak menyesal, saya senang walau tidak bisa memainkannya. Siapa tahu saya menemukan pendamping hidup yang bisa memainkannya untuk saya :D.

    Walah romantis sekali dok :mrgreen:

    • choirul berkata:

      duh duh duh…… kalau uangnya ada sih sebenarnya tidak apa-apa ya, tapi kalau masih merupakan kebutuhan tersier ntar jadinya malah bahaya… he he he

  17. Andhy berkata:

    Sebagian besar orang indonesia kan begitu. Konsumtif membabibuta hanya sekedar ikut tren.beberapa orang yang seperti itu masih punya keinginan untuk explore yang dia beli. Sebagian lain hanya untuk gaya-gayaan saja πŸ˜€

    Kalau aku ngikut sebagian lagi. Gak ikut trend yang begitu 😎

  18. layungwengi berkata:

    Pak Sugeng, maaf ya blog ini aku pasang linknya di blogroll-ku. semua orang yang pernah komen di blog baruku memang udah kupasang link-nya. bolehkah?

  19. anank berkata:

    hihi.. unik juga temene njenengan pak..
    tapi kok yo mencari barang atas dasar gaul dan ngetrend.. (gak habis pikir saya)..
    salam hangat dari jember.

  20. sedjatee berkata:

    itu spesies orang kaya baru ya Kang?
    suruh aja sekalian beli Ipad atau samsung galaxi
    lumayan bisa minjem… hehehe…

    sedj

  21. neo renggana berkata:

    fenomena seperti itu memang banyak terjadi

  22. Ceritaeka berkata:

    Hahahaha percakapannya mbulet banget..
    Mbok diajarai makenya mas πŸ˜‰

  23. fitr4y berkata:

    qu juga gak tau mas, waktu beli ditemanin adek, dia yg meriksa semua asli atau rakitan, setelah sampe rumah, dia yg ngajarin aku dari idupin sampe matiin, dan alhamdulillah sekarang qu dah pnya 2,, yg atu utk kerja dan atu lagi utk maen .. hehehe πŸ™‚

  24. jangan diketawain mas, tolong ajarn aja, karna mirip bgt dg diriku dulu .. hehehe

    salam πŸ™‚

  25. ta berkata:

    di jelaskan sejelasjelasnya mas πŸ˜€
    biar gak salah penggunaannya tar πŸ˜€

  26. Necky berkata:

    orang tersebut pasti punya uang lebih karena punya keinginan yang lumayan sophisticated. Gaptek tapi tidak mau bertanya kepada yang lebih tahu…ini cuma masalah gengsi aja pak…

  27. yang penting temennya pak sugeng senang πŸ™‚

  28. Zippy berkata:

    Hhaha…itulah orang mas, terkadang membeli sesuatu tanpa melihat kebutuhannya.
    Kan jadinya mubazir gitu kalo gak dimaksimalkan dengan sebaik2nya πŸ™‚

  29. hanif mahaldy berkata:

    wah, musti dinasehati mas, daripada salah langkah tuh temennya. sayang habis duit banyak buat yang tidak begitu dibutuhkan.

  30. niQue berkata:

    beneran itu mas?
    eman2 banget yo …
    tapi emang udah nge-trend sih yang begitu … apalagi uang ada. yang ga punya uang aja bela2in kredit or minjem hehehe

  31. Ifan Jayadi berkata:

    Benar banget pak. Kejadian itu tidak hanya bapak yang mengalami. Di lingkungan sekitar saya pun berlaku hal yang sama. Kebanyakan dari mereka pengen membeli gadget yang terlihat ngetrend di pasaran, tapi menggunakan teknologi yang biasa saja masih belum bisa. Akibatnya mubazir banget barang yang dibeli tersebut 😦

  32. choirul berkata:

    terbukti sekarang bahwa masih ada orang yang tidak paham dengan teknologi tapi termakan oleh iklan….. Astaghfirullah…ini seperti pandangan bahwa wanita yang catik itu yang berkulit putih, berambut panjang, dll….. Saya salut dengan pak Sugeng yang sabar dalam menghadapinya.. semoga temannya belajar lebih banyak lagi pak seperti Teman saya yang dulunya g paham komputer sekarang sudah paham facebook bahkan juga nge blog….

  33. bintangtimur berkata:

    Membeli barang supaya kelihatan keren itu berbahaya, selain kita jadi sangat konsumtif, kita juga sasaran yang empuk buat ditipu dengan barang-barang palsu…

    Wah, saya juga gaptek berat, jadi selama ini cuma pasrah aja dibelikan suami plus dipilihkan anak, buat punya barang-barang yang berbau teknologi kayak gitu πŸ˜‰

  34. Gaphe berkata:

    asal ada duitnya kayaknya juga nggak apa-apa deh.. nggak ngutang aja tapi. hehehe.

    kan sekarang banyak tuh, yang punya tapi cuman buat gaya-gayaan.. nggak difungsikan sebagaimana mestinya ^_^

  35. Orin berkata:

    Itu sepertinya ‘orang Indonesia’ banget ya mas, dalam arti ikut-ikutan sing penting dianggap ngikutin trend, padahal malah mubazir kalo ga tepat guna 😦

  36. mamah Aline berkata:

    banyak yang seperti temen ams sugeng itu, beli gadget yang keren tapi minim eksplosari dalam penggunaan, akhirnya fungsi dan fiturnya dipakai seperti gadget standar:) sayang banget kan.

Silakan Komentar Bebas Tanpa Moderasi Namun Admin Berkuasa Untuk Mendelete

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: